13 July 2010

IM BACK

Lama tak update blog,sekarang kembali sekali-sekala untuk berkongsi apa je yang aku rasa best.nak cerita pasal World Cup ,Spain pun dah jadi champion..dah tak stim nak cerita pasal tu.tunggu sikit masa lagi dengan berita dan artikel yang lebih kasar bunyinya..

10 March 2010

Kami Raja Lawak....


"Kami bukan bodoh sangat,tapi rakyat Malaysia yang bodoh.."

16 February 2010

CINTA


Banyak waktu sudah kita lewati dalam hidup ini dengan berbagai cerita yang kita rasakan suka dan duka susah dan senang itu semua adalah dinamik dalam hidup. Dari perjalanan hidup ini kita dapat merasakan apakah yang sering membuat kita tersenyum dan terkadang lupa? jawapannya adalah CINTA. Kerana cinta telah mengalahkan segalanya. Kecintaan kita terhadap apapun membuat kita terbuai dan terlena dengan keindahan serta kebahagiaan yang didapati.

Kecintaan kita terhadap apapun membuatkan kita menyanjungnya. Demikian dengan kecintaan kita terhadap Malaysia. banyak yang membuat pernyataan “Hidup Mati Seorang Malaysia”, “ Tanah Tumpahnya Darahku” bahkan pernyataan yang lebih ekstrim adalah “Hingga ke titisan darah terakhir”.

Alangkah indah dan bahagianya kita sebagai pencinta Malaysia apabila Malaysia berjaya dalam setiap pertandingan. Prestasi ini akan membuat cinta kita terhadap Malaysia semakin terbuai dan terlena. Salah satu Prestasi terbaik Malaysia iaitu pada tahun Disember 2009 apabila berjaya meraih emas dalam Sukan Sea yang berlangsung di Laos. pada saat itu semua masyarakat bergembira bersorak meraikan kejayaan Malaysia apabila dapat menewaskan Vietnam,lawan yang angkuh dan ini sangat membanggakan kita semua, sungguh prestasi yang sangat luar biasa.

Prestasi yang membanggakan itu dicapai tidak dengan mudahnya, tetapi penuh dengan perjuangan semua pihak, bekerja sama dengan baik dalam menyokong Malaysia. Prestasi yang membanggakan ini pasti kita akan rasakan kembali dan bukan hal yang tidak mungkin bila perjuangan dan kerjasama semua pihak kembali untuk menyokong Malaysia.

Perjuangan dan kerjasama semua akan terjalin bila kita semua masing-masing menyedari betapa pentingnya sebuah kerjasama dan kebersamaan demi satu tujuan meraih prestasi terbaik Malaysia. Jangan sampai kecintaan dan kebanggaan kita terhadap Malaysia pudar tanpa prestasi terbaik. Prestasi tidak harus juara tetapi cukup membuat kita bangga dengan Malaysia.
Mudah-mudahan dengan kecintaan kita yang tulus terhadap Malaysia akan terjalin kerjasama yang baik dalam menyokong Malaysia serta mudah-mudahan harapan kita Prestasi terbaik Malaysia akan diraih, dan kemudian prestasi yang membanggakan itu dapat kita rasakan bersama-sama.

12 January 2010

MALAYSIA SUDAH MAJU (ULTRAS VERSION)

video

Malaysia,Malaysia

Negara Yang Jaya

Malaysia,Malaysia

Gagah dan Perkasa

Seluruh Rakyat Berpadu, Bersatu!

Menentang Musuh Negara

Kami Ingin Berjaya

Di Antarabangsa

Dengan Sorak Sorai Gempita

Di seluruh Negara

Malaysia Sudah Berjaya

Marilah Bangkit Bersama!

credit to Kehek for the video.

10 January 2010

The Real Football Factories


The UK may be home to the most respected football firms in the world but there are outfits in other countries which can give our hardest boys a run for their money.These are the crews who think nothing of using tear gas, meat hooks, home-made bombs and worse to make their point - gangs of organised hooligans in countries as far apart as Brazil and Croatia, Argentina and Italy, football fans for whom their team is their life.

Meet the firms prepared to go to the furthest extremes defending their firm's honour.Actor Danny Dyer, star of hit film "The Football Factory", took a film crew with him to meet all of these gangs. This is the full story of what happened when he did. His journey around the hooligan world in 90 days, visiting nine countries in twelve weeks to meet the nastiest, naughtiest football hooligans on the planet. Shot at, stoned, glassed and tear gassed, they survived gunfire in Brazil and a riot in Poland and the opportunity to stand shoulder to shoulder with the foreign firms as it all goes off.Full of spine-chilling encounters, extraordinary characters and brutal clashes, this book shows that football hooliganism is alive and kicking - all over the world. This is the proof that it's not just Britain which has the most determined football fans.

20 December 2009

Tangisan Marhaen


Seperti yang kita ketahui, prestasi pasukan negara kita tak sebaik yang kita harapkan.. tapi aku selalu bangga dengan mereka kerana mereka mempunyai supporter fanatik yang akan membuat penonton lain meremang dengan sorakan-sorakannya..

Supporter.. mendengar perkataan ini sahaja pasti fikiran kita langsung tertuju pada bolasepak.Ya, supporter dan bolasepak ibarat aur dengan tebing.bagai isi dengan kuku.Dimana ada bolasepak, di situ ada supporternya..

Betapa bangganya aku kalau sebuah media massa atau apapun membahas tentang fanatisme para supporter. Berlaku jujur,pertama kali aku merasa bagai suatu semangat yang merasuk dalam jiwa aku adalah pada tahun 2003,ketika menonton perlawanan bolasepak antara pasukan Besiktas menentang Karsiyaka. Ketika itu aku duduk dikelompok CARSI (penyokong Besiktas).Yang aku tonton bukan permainannya tapi gelagat dan sorak-sorai sang penyemangat menyanyikan chant-chant yang membuat mata aku berkaca-kaca. Mungkin sebahagian akan mengatakan aku melebih-lebih, namun bagi orang yang pernah merasainya dan memang cinta akan bolasepak, kata ‘melebih-lebih’ itu tak akan keluar dari mulutnya..


Namun berkacanya mata aku itu ada dua sebabnya.Yang pertama kerana semangat menyokong yang ditunjukkan oleh CARSI terhadap Besiktas dan yang kemudian pula adalah perasaan sedih kerana aku tak dapat merasai suasana dan atmosfera seperti ini di tanah air sendiri.Sungguh jauh jurang perbezaan antara supporter kita dan mereka dimana mereka sentiasa mendukung pasukan kesayangan mereka tak kira kalah atau menang malah sanggup mati untuknya sedangkan di sini,menang dikritik..kalah dicaci hina.Dan apa yang ketara diantara kebanyakan peminat bolasepak disini terlalu mengagung-agungkan bolasepak moden.

Bukan sahaja pasukan dikutuk dikeji, malah ada juga individu yang mempersoalkan mengapa aku dan rakan-rakan terlalu taksub mendukung pasukan Negara sedangkan jelas, apa yang kami lakukan adalah untuk menyemai rasa cinta dan nasionalis terhadap negara kami dan Negara ‘mereka’. Sepatutnya persoalan itu yang layak diutarakan kepada mereka.kenapa?

Kalian yang mencaci di sana, kalian tak pernah lalui bagaimana susah payah kami supporter mengharungi cacian dan hinaan dari orang seperti kalian demi memartabatkan maruah Negara.Jangankan untuk berjalan bersama, menampakan muka dengan lambang kebesaran pun kami sudah dicaci dari jauh.Mungkin itu hal biasa menurut kalian, tapi menurut kami itu hal yang menyakiti batin kami. Kalian mungkin tidak merasakannya dan membuat kalian terus dan terus melakukannya. Mungkin kalian takkan merasakannya kerana nasionalisme dalam diri kalian semakin pudar..

Siapa lagi yang akan menyokong Malaysia selain daripada rakyatnya sendiri? Tak usah kita berharap peminat bolasepak Eropah akan menyokong Malaysia kerana sesungguhnya mereka tak akan! Tak salah untuk mengagumi kelab-kelab besar seluruh Eropah tetapi adalah sesuatu yang sangat tidak patut jika sanggup memperlekehkan Negara sendiri dan membanding-bandingkan prestasi kita dengan yang lain kerana apa yang kita ada,itulah yang kita akan perjuangkan. Malaysia tetap Malaysia.Tak akan jadi seperti yang lain.
Tahniah utk King Gobal dan anak buah.Penantian 20 tahun sudah berakhir.Teruskan usaha tingkatkan semangat.Kami akan tetap mendukung siapa pun yang membawa nama Malaysia.Kepada FAM,kiss ur royal ass!

11 December 2009

Perjuangan


Pertandingan diperingkat antarabangsa yang telah lalu, sedang dan akan berlangsung dalam kancah bolasepak Negara, kita maklum bahawa skuad HarimauMalaya berada dalam posisi yang tidak menentu namun itu bukanlah posisi selayaknya dengan segala fasiliti dan kemudahan yang kita ada sekarang walaupun patut disyukuri.

Tetapi bagi peminat dan penyokong tegar HarimauMalaya baik di Lembah Kelang mahupun di belahan kota yang lain di penjuru dunia dapat sentiasa mendukung secara langsung ataupun tidak langsung adalah suatu kebanggaan walaupun tidak dapat mengikuti setiap perlawanan kerana komitmen kerja atau hal-hal yang lain. Namun berkat doa yang tulus serta harapan yang menggunung tidak pernah putus untuk dilimpahkan ke atas kejayaan skuad HarimauMalaya.

Dari semua itu yang tak dapat dinafikan pada setiap perlawanan yang melibatkan HarimauMalaya adalah kehadiran penyokong setianya yang selalu memberikan sokongan yang tidak berbelah bagi sebagai sebahagian daripada menunjukkan kesetiaan mereka kepada Negara tak terkecuali bagi peminat yang dilabel sebagai lalang.

Kehadiran mereka disamping memberi semangat juga memberi ‘warna’ disetiap perlawanan. Mereka adalah generasi-generasi Ultras yang terinspirasi dari semangat juang para penyokong dari Eropah tetapi tidak lupa akan budaya dan undang-undang yang didaulatkan di Malaysia. Mereka adalah generasi-generasi penerus kejayaan HarimauMalaya dan kebanggaan sebagai Ultras Malaya.


Di mata mereka yang belum mengenal ertinya budaya menyokong akan terlihat dan akan terakam satu nilai kejujuran,kesetiaan dan suatu nilai perjuangan untuk meraihnya.
Semakin kerap mereka hadir memberi sokongan, semakin banyak nilai positif dan semakin menebal semangat nasionalisme mereka berbanding mereka yang berkiblatkan bolasepak Inggeris, yang mengagungkan arena modern football sungguhpun nyata tiada apa yang baik dengan tindakan mereka yang seakan lupa bahawa mereka adalah rakyat Malaysia. Mereka membalas, walaupun kami berbaju merah atau biru tetapi kami tetap menyokong HarimauMalaya. Persoalannya bila mereka tunjukkan warna mereka hitam kuning kerana tidak pernah penuh stadium bila perlawanan melibatkan HarimauMalaya sebaliknya kedai mamak penuh sesak bila terdapat perlawanan dari Liga Inggeris?


Mungkin ini bukan sekadar mimpi sebahagian besar pejuang-pejuang ini. Atmosfera bolasepak tidak hanya dirasakan oleh orang-orang lama, namun dapat juga dirasakan oleh penyokong lalang dan lebih tinggi nilainya untuk Ultras Malaya. Tidak ada yang mustahil jika kita mendidik mereka dan merintis semangat mereka dan mula menempatkan mereka dikelompok kita di stadium (curva) sebagai sebahagian nilai kebudayaan bolasepak dan nilai nasionalisme yang tinggi seperti yang dapat kita saksikan betapa ‘berjuang’nya penyokong-penyokong di liga-liga Negara Balkan.

Ultras Malaya. Cinta mereka suci murni tak mengenal populariti tak kenal publisisti,cinta mereka sejati tak mengenal situasi tak mengenal prestasi. Cinta mereka mulia tak mengenal kuasa,cinta mereka putih tak mengenal perih. Cinta mereka ghairah tak mengenal lelah, tak mengenal menyerah. Dan banyaknya perasaan cinta mereka ini diungkapkan pada wajah-wajah mereka yang penuh makna dan dizahirkan pada kain rentang mereka yang tergantung di pagar-pagar sekitar stadium.

Sayang jika benih cinta mereka yang tumbuh berkembang tanpa bunga dan menghasilkan buah. Keringat dan rasa sayang mereka jangan sampai menjadi hampa dan sia-sia kerana sisi hitam bolasepak itu sendiri. Cukup bagi tragedi Red Warrior dan Laskar Kuning, setidaknya untuk mereka memahami disamping sukan bolasepak itu adalah hiburan dan mimpi-mimpi kecil yang indah untuk diraih.

Bagi mereka yang terus berjuang dan ingin berjuang bersama kami, semoga dapat menghafal setiap baris bait-bait pencetus semangat untuk wira kita dan menjadi penyokong tegar yang militan. Jadikan lapangan sorakan kita bukan sesuatu untuk ditertawakan bangsa lain, sesuatu yang jadi bahan jenaka dan cemuhan mereka. Jangan kita dikenali sebagai pencetus kekecohan, janganlah kita dilabel dengan gelaran perusuh, tetapi biarlah barisan hadapan pejuang ini diketahui dengan sifat kerasnya menyokong, tak akan pernah berhenti mempertahankan daulat Negara dan sanggup mati deminya.

Kelak kita tidak hanya bangga menjadi bangsa Malaysia tapi akan lebih bangga jika spirit dan kesetiaan tanpa batas akan diwarisi oleh generasi seterusnya secara hakiki dan penuh erti. Tuhan tidak mengirim kemenangan,kejayaan dan keberuntungan dalam kehidupan bila tiada perjuangan,pahlawan dan ianya tidak diwarisi.

“Hingga ke titisan darah terakhir..”

ULTRAS MALAYA